Skip to main content

Penyebab Baterai HP Cepat Habis serta Cara Mengatasinya

Penyebab Baterai HP Cepat Habis serta Cara Mengatasinya

Penyebab Baterai HP Cepat Habis serta Cara Mengatasinya

Masa pakai baterai yang tahan lama selalu menjadi faktor penting bagi pembeli untuk dipertimbangkan sebelum membeli ponsel apa pun. Seiring berjalannya waktu, masa pakai baterai ponsel cerdas akan menurun dengan penggunaan.

Tetapi jika ponsel Anda menjadi haus daya, maka Anda perlu mencari tahu apa yang salah. Di sini kami akan membahas beberapa kemungkinan alasan penyebab baterai HP cepat habis serta cara mengatasinya.

1. Duabelas penyebab baterai HP cepat habis

1.1. Layar terlalu cerah

Inilah alasan paling utama mengapa baterai ponsel cerdas saat ini tidak bertahan lama. Jika Anda menyetel kecerahan layar terlalu tinggi, Anda sebenarnya sedang menghabiskan baterai ponsel tanpa sadar.

Ubah kecerahan layar Anda ke minimum atau setel ke mode otomatis. Cara ini bisa membantu Anda untuk menghemat daya baterai agar lebih tahan lama.

1.2. Wifi selalu ON

Wi-Fi mungkin cara terbaik untuk mengurangi tagihan seluler Anda. Namun, ini akan meningkatkan tagihan listrik Anda secara signifikan. Jika ponsel Anda terus mencari jaringan WiFi yang tersedia maka itu dapat menghabiskan banyak daya. Jika Anda tidak memerlukan jaringan WiFi, matikan saja.

1.3. Aplikasi Latar Belakang

Aplikasi yang berjalan di latar belakang dapat menghabiskan baterai Anda dalam waktu singkat. Apalagi jika Anda memiliki smartphone Android, sebagian besar aplikasi di Android tetap aktif di latar belakang sehingga menghabiskan banyak daya baterai. Jadi, pastikan untuk memeriksa menu pengaturan dan menonaktifkan semua aplikasi yang berjalan.

1.4. Aplikasi Manajemen Baterai

Anda mungkin telah memasang baterai atau aplikasi manajemen daya pada ponsel cerdas Anda. Ada banyak aplikasi yang tersedia di Google Play Store yang mengklaim dapat meningkatkan masa pakai baterai Android.

Namun, aplikasi ini tidak akan berguna untuk baterai Anda malah dapat meningkatkan beban pada smartphone dan memaksa perangkat untuk menggunakan lebih banyak daya baterai.

1.5. Sistem Operasi yang Kedaluwarsa

Seperti kita ketahui bersama, setiap OS baru yang dirilis oleh produsen smartphone menghadirkan perbaikan baru untuk smartphone kita. Terkadang, pembaruan menghadirkan perbaikan bug yang dapat menyelesaikan masalah pengurasan baterai.

Misalnya, jika Anda menjalankan Android Kitkat, maka ada kemungkinan besar baterai Android Anda akan lebih cepat habis dibandingkan dengan Lollipop. Oleh karena itu, jika Anda menjalankan versi sistem Operasi yang versi lama, pastikan untuk memperbaruinya sesegera mungkin.

1.6. Notifikasi

Saat kami menggunakan ponsel cerdas kami sepanjang hari. Kami menerima pemberitahuan terus-menerus dari berbagai aplikasi yang dipasang di perangkat kami. Ponsel kami terus-menerus bergetar atau memutar suara notifikasi dan inilah yang menguras baterai kami.

Pilihan terbaik adalah menghindari ini dengan membatasi aplikasi ke pemberitahuan push. Pastikan Anda hanya mengaktifkan pemberitahuan pada aplikasi yang benar-benar Anda pedulikan.

1.7. Menggunakan Aplikasi GPS secara berlebihan

Nah, jika Anda memeriksa cuaca puluhan kali atau terus mencari sesuatu di Google Maps, izinkan saya memberi tahu Anda bahwa Anda sebenarnya memberikan izin aplikasi untuk melacak lokasi Anda.

Kita semua membutuhkan layanan GPS di ponsel cerdas kita, tetapi pastikan Anda tidak menggunakannya secara berlebihan. Apabila sedang tidak digunakan, pastikan untuk menutup layanan GPS.

1.8. Game Berat

Kita harus mengakui bahwa kita semua suka bermain game di smartphone kita. Namun, jika Anda memilih untuk memainkan game memonopoli sumber daya itu sepanjang waktu, Anda mungkin akan menghabiskan masa pakai baterai ponsel jauh lebih cepat.

Pilihan terbaik adalah menghindari bermain game dalam waktu lama. Tidak hanya game, ada beberapa aplikasi yang menghabiskan banyak daya baterai.

1.9. Sinkronisasi

Fitur Sinkronisasi Otomatis adalah sesuatu yang sangat membantu. Namun, ponsel cerdas Anda terus-menerus memeriksa file cadangan yang menyebabkan baterai habis. Opsi terbaik adalah mengaktifkan opsi Sinkronisasi ke mode “Manual”.

1.10. Masalah perangkat keras

Nah, jika Anda sudah memeriksa semua langkah yang disebutkan di atas dan masih berjuang untuk memperbaiki masalah pengurasan baterai. Maka ponsel Anda mungkin memiliki masalah perangkat keras.

Hal terbaik yang harus dilakukan di sini adalah pergi ke layanan layanan pelanggan dan mendapatkan pendapat profesional tentang masalah Anda.

1.11. Layanan Google Play kuras baterai

Nah, Layanan Google Play adalah layanan lain yang sangat sering digunakan dan menghabiskan banyak baterai. Namun, Layanan Google Play adalah sesuatu yang tidak dapat Anda hentikan karena ini adalah fitur Android penting yang memungkinkan aplikasi Anda berkomunikasi satu sama lain di ponsel Anda.

Namun, Anda dapat mengontrol Layanan Google Play dengan melalui Pengaturan> Aplikasi> Semua> Layanan Google Play. Di sana Anda perlu mengetuk tombol Hapus Cache untuk menyegarkan Layanan Google Play dan menghentikannya menguras baterai Anda.

1.12. Baterai Rusak

Jika perangkat Android Anda berusia beberapa tahun atau lebih, alasan paling jelas di balik pengurasan baterai adalah baterai yang rusak. Sayangnya, baterai ponsel Anda mungkin mati secara alami.

Jadi, jika Anda tidak menjalankan banyak proses latar belakang dan menjaga kecerahan layar tetap rendah, baterai Anda tidak bertahan selama berjam-jam, kemungkinan besar baterai ponsel rusak.

Produsen ponsel pintar sering mengatakan bahwa baterai harus bekerja dengan baik hingga 1000 pengisian, namun, itu tergantung pada banyak faktor. Jadi, opsi terbaik adalah mengunjungi pusat layanan terdekat untuk pemeriksaan fisik baterai.

Setelah kita mengetahui Penyebab Baterai HP Cepat Habis serta Cara Mengatasinya, berikut ini adalah cara mengatasi baterai agar tidak cepat habis.

2. Delapan cara mengatasi baterai HP cepat habis

2.1. Periksa aplikasi mana yang menguras baterai Anda

Pada beberapa smartphone android caranya yaitu, tekan Pengaturan> Perangkat> Baterai atau Pengaturan> Daya> Penggunaan Baterai untuk melihat daftar semua aplikasi dan berapa banyak daya baterai yang mereka gunakan.

Jika aplikasi yang tidak sering Anda gunakan tampaknya menghabiskan daya yang tidak proporsional, pertimbangkan untuk mencopot pemasangannya.

2.2. Copot pemasangan aplikasi

Hapus aplikasi yang tidak Anda gunakan dengan membuka Setelan> Aplikasi> Semua. Ketuk setiap aplikasi dan tekan Uninstall untuk menghapusnya serta semua data yang telah dibuatnya. Aplikasi yang tidak digunakan bisa menguras daya baterai sehingga perlu dihapus.

2.3. Hapus widget yang tidak perlu dari layar beranda

Banyak aplikasi Android, termasuk jejaring sosial, aplikasi cuaca, dan aplikasi berita, hadir dengan widget yang diletakkan dengan mudah di layar beranda untuk pembaruan waktu nyata.

Namun, widget adalah penguras baterai karena sinkronisasi konstannya dengan kapal induk atau animasi penghisap daya.

2.4. Matikan Notifikasi

Mendapatkan pembaruan waktu nyata dari apa yang sedang terjadi di aplikasi Anda berguna untuk hal-hal seperti email atau jejaring sosial, tetapi banyak aplikasi secara otomatis meminta izin untuk mengirim pemberitahuan juga untuk alasan yang kurang berguna.

Matikan pemberitahuan dengan menuju ke Pengaturan> Aplikasi, lalu kunjungi aplikasi yang kurang diperlukan dan hapus centang “Tampilkan pemberitahuan”

2.5. Matikan GPS jika tidak digunakan

GPS adalah salah satu penguras baterai terberat – seperti yang mungkin Anda perhatikan setelah menggunakan Google Maps untuk menavigasi perjalanan terakhir Anda. Saat Anda tidak aktif menggunakan navigasi, gesek ke bawah untuk mengakses Pengaturan Cepat, dan matikan. Anda akan diminta untuk mengaktifkannya kembali saat menggunakan Maps.

Bergantian, jika Anda menggunakan aplikasi yang memerlukan lokasi Anda, Anda dapat menuju ke Pengaturan> Lokasi> Mode (Pengaturan> Keamanan & Lokasi> Lokasi> dan pilih “Penghematan baterai” (Dimana Wi-Fi dan jaringan seluler digunakan untuk menentukan lokasi) diatas “Akurasi tinggi” (Dimana GPS juga digunakan).

2.6. Aktifkan Mode Penghemat Baterai

Untuk Android 5.0 dan yang lebih baru, fitur ini membantu memaksimalkan masa pakai baterai serta memperpanjang waktu beberapa menit terakhir. Anda mengaktifkannya secara manual di Pengaturan> Daya.

Beberapa ponsel, seperti ponsel Samsung Galaxy, juga memiliki “mode hemat daya ekstrim” di mana koneksi data mati saat layar mati, notifikasi, GPS, Auto Sync dan Bluetooth tidak aktif, dan hanya aplikasi penting seperti pesan teks, email, dan jam diizinkan berjalan.

2.7. Aktifkan mode Gelap

Beberapa aplikasi Android memiliki mode gelap, di mana layar menggunakan latar belakang hitam, bukan yang berwarna terang. Menggunakan mode gelap dapat membantu menghemat masa pakai baterai.

2.8. Isi daya antara 40% dan 80%

Cara terbaik untuk menjaga baterai ponsel cerdas adalah dengan mengisi daya baterai ponsel Anda lebih dari 40%. Membiarkan baterai terus-menerus berubah dari benar-benar penuh ke kosong sama sekali dapat merusaknya dan menurunkan kapasitasnya seiring waktu.

Di sisi lain, membiarkan ponsel tetap terpasang saat sudah benar-benar penuh juga dapat menurunkan daya baterai. Praktek terbaik yaitu jaga daya baterai Anda antara 40% dan 80%.

Dapatkan pengisi daya bersertifikat atau asli – terutama untuk pengisian cepat

Ponsel Android yang lebih baru dapat memanfaatkan teknologi ‘pengisian cepat’ yang mengisi baterai sekitar dua kali kecepatan.

Tetapi jika Anda tidak menggunakan kabel dan kepala pengisi daya dari pabrikan asli atau pihak ketiga bersertifikasi, itu bisa berkontribusi pada menguras baterai, dan dalam beberapa kasus, menurunkan fungsi telepon Anda.

Itulah informasi terkait penyebab baterai HP cepat habis serta cara mengatasinya. Terima Kasih dan Semoga bermanfaat.!